fbpx

ChatGPT Genap Berusia Satu Tahun, Apa Saja Perubahan dan Tantangannya

Selama 12 bulan terakhir, ChatGPT telah mengubah pandangan kita terhadap kecerdasan buatan dan teknologi pada umumnya. Meskipun peringatan akan bahaya kecerdesan buatan masih terus terdengar, kecerdasan buatan generatif seperti ChatGPT telah berhasil mengatasi tugas-tugas yang sebelumnya membutuhkan waktu lama.

Pada tanggal 30 November 2022, OpenAI, startup yang berbasis di San Francisco, meluncurkan ChatGPT, mengguncang dunia teknologi dan menjadikan kecerdasan buatan (AI) lebih diterima secara luas.

“CIO Cisco, Fletcher Previn, menyatakan, ‘Kami menghabiskan beberapa dekade belajar berbicara dengan mesin. Yang berubah pada November 2022 adalah mesin belajar berbicara dengan kita.’ Pada Desember, jelas bahwa ChatGPT akan memiliki dampak signifikan, dan setelah setahun, terus mengagumkan dan membuat kita merasa khawatir”

Seperti perusahaan lain, Cisco yakin bahwa alat kecerdasan buatan generatif seperti ChatGPT pada akhirnya akan menjadi bagian integral dari setiap sistem IT dan produk lainnya.

“Ritu Jyoti, group vice president of Worldwide Artificial Intelligence and Automation Market Research di IDC, menyatakan, ‘Popularitas global yang meledak dari ChatGPT telah membawa kita pada titik puncak adopsi publik pertama kecerdasan buatan.’ Dengan pertumbuhan investasi dalam AI dan otomatisasi, fokus pada hasil, tata kelola, dan manajemen risiko menjadi sangat penting.”

Meskipun AI bukan hal baru, kekhawatiran terkait ChatGPT dan alat AI generatif lainnya menciptakan pembicaraan seputar risiko keamanan, privasi, dan kepemilikan data yang mirip dengan awal munculnya cloud computing.

“Avivah Litan, analis Gartner Research, menyatakan, ‘Banyak perusahaan masih mencoba-coba dengan ChatGPT dan alat AI generatif lainnya, mencoba mencari tahu di mana return on investment mereka akan berada.'”

Tantangan dan Kontroversi: Apa yang Dihadapi ChatGPT?

Meskipun hadir dengan berbagai janji dan potensinya yang besar, ChatGPT dan alat AI generatif lainnya masih dihadapkan pada sejumlah tantangan dan kontroversi. Salah satu isu utama adalah kurangnya kesiapan organisasi dalam mengadopsi teknologi ini.

“Ada kekhawatiran serius bahwa perusahaan akan tertinggal jika mereka tidak mengadopsi teknologi baru ini, tetapi mereka tidak cukup siap untuk mengadopsinya,” kata Avivah Litan.

Baca Juga:  Cara Membuat Gambar AI Menggunakan Google Bard

Dalam beberapa bulan setelah peluncurannya, beberapa tokoh teknologi ternama, seperti Steve Wozniak, Kevin Scott, dan CEO OpenAI Sam Altman, bergabung dengan ribuan penandatangan surat terbuka yang memperingatkan akan risiko skala sosial dari kecerdasan buatan generatif.

Meskipun surat tersebut memiliki sedikit dampak pada perjalanan kecerdasan buatan, itu memicu inisiatif pemerintah untuk mengatur teknologi tersebut, termasuk pengesahan AI Act oleh Parlemen Uni Eropa.

Di Amerika Serikat, Presiden Joseph R. Biden Jr. mengeluarkan dua perintah eksekutif yang menuntut agar lembaga federal memeriksa aplikasi generative AI secara menyeluruh untuk masalah keamanan, privasi, dan keselamatan. Namun, hingga saat ini, belum ada legislasi federal yang bertujuan untuk mengendalikan kecerdasan buatan.

Menanggapi ketidakmatangan dan kecacatan ChatGPT dan platform AI lainnya, banyak pihak mendukung regulasi. Sebagai contoh, KPMG mengajukan keluhan tentang informasi yang tidak akurat yang dihasilkan oleh alat AI Google Bard, dan sejumlah penulis menggugat OpenAI atas pelanggaran hak cipta.

Frida Polli, seorang etis teknologi dan ahli neurosains lulusan Harvard dan MIT, berpendapat bahwa regulasi diperlukan karena alat AI ini masih sangat belum matang.

Apakah AI Akan Mengambil Pekerjaan Manusia?

Meskipun kekhawatiran akan potensi bahaya, banyak yang percaya bahwa kecerdasan buatan generatif seperti ChatGPT tidak akan sepenuhnya menggantikan pekerjaan manusia, melainkan akan menjadi mitra yang meningkatkan produktivitas.

“Satu-satunya skenario di mana AI mengambil semua pekerjaan adalah jika dirilis tanpa pengawasan manusia,” kata Frida Polli. “Kita semua perlu tahu cara menggunakannya untuk menjadi lebih sukses dalam pekerjaan kita.”

Meskipun ada ketidakpastian tentang dampaknya pada pekerjaan, lowongan pekerjaan yang mencari keterampilan terkait generative AI telah melonjak 1.848% pada tahun 2023, menurut analisis pasar tenaga kerja terbaru dari Lightcast.

Posisi-pekerjaan berkaitan dengan generative AI baru-baru ini mencakup etis AI, kurator AI, pembuat kebijakan, auditor, dan penterjemah. Ini mencerminkan evolusi teknologi yang menghasilkan permintaan baru dalam dunia kerja.

Pemanfaatan Luas ChatGPT dan Tantangan Masa Depan

Pemanfaatan ChatGPT tidak terbatas pada menghasilkan teks; alat ini telah menunjukkan kemampuannya dalam menghasilkan kode perangkat lunak dan mempercepat pengembangan perangkat lunak.

Baca Juga:  Sam Altman Kembali Sebagai CEO OpenAI, Bawa Visi Masa Depan

Sebuah studi oleh Microsoft menunjukkan bahwa alat GitHub Copilot, yang ditenagai oleh ChatGPT, dapat membantu pengembang mengkode hingga 55% lebih cepat. Namun, ada kekhawatiran terkait kepercayaan terhadap kode yang dihasilkan oleh AI, dan ada panggilan untuk menambahkan watermark atau memerlukan tinjauan manusia untuk setiap kode yang dihasilkan.

Dalam beberapa tahun ke depan, generative AI perlu mengatasi masalah seperti halusinasi dan hasil yang tidak diinginkan agar dapat diandalkan untuk pengambilan keputusan dan proses bisnis.

“Avivah Litan, analis Gartner Research, menyatakan, ‘Hal utama adalah bahwa Anda tidak bisa hanya menyerahkan ChatGPT atau genAI pada otomatisasi penuh. Anda perlu menyaring tanggapan untuk halusinasi, keluaran yang tidak akurat, dan misinformasi. Dan untuk melakukan itu, Anda memerlukan peralatan untuk menyoroti transaksi yang mencurigakan dan menyelidiki secara manual.'”

Kesimpulan: Perjalanan ChatGPT dan Masa Depannya

Dalam setahun sejak peluncurannya, ChatGPT telah mengubah cara kita melihat kecerdasan buatan. Meskipun masih dihadapkan pada sejumlah tantangan dan kekhawatiran, potensi positifnya dalam meningkatkan produktivitas, menciptakan pekerjaan baru, dan mengubah berbagai industri telah membuatnya menjadi salah satu inovasi yang paling menarik dalam teknologi saat ini.

Sementara beberapa figur terkenal mengingatkan akan risiko yang terkait dengan kecerdasan buatan generatif, banyak yang percaya bahwa dengan regulasi yang tepat dan pengawasan manusia, teknologi seperti ChatGPT dapat membawa perubahan positif yang signifikan dalam masyarakat dan bisnis.

Seiring waktu, perkembangan teknologi ini akan terus dipantau, dan kebijakan serta regulasi akan menjadi kunci dalam memastikan bahwa kemajuan ini memberikan manfaat maksimal sambil menjaga etika dan keamanan. Sejalan dengan itu, generative AI akan terus menjadi bagian integral dari perubahan dunia teknologi dan bisnis.

Share your love

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *